Badriah

Badriah mengajar di SD sebagai sukarelawan, 10 tahun menjadi guru SMP, dan sekarang mengajar di SMA....

Selengkapnya

Aku dan Guru agak Digitalku

Saya mengumumkan kepada seluruh siswa kelas 12 yang saya ajar bahwa tugas dikumpulkan pada grup WA dengan cara unggah tugas dalam bentuk MP4 ke Google drive. Setelah itu, share link google drivenya ke group WA khusus tugas. Prosedurnya klik link untuk join grup Tugas di WA, kemudian join, setelah join upload tugas yang hanya berupa link google drive tadi. Tunggu sampai ada respon dari saya, setelah itu left group.

Para siswa tersenyum, entah karena bahagia tugasnya berbau virtual, entah karena tidak punya kuota. Senyumnya terlihat sama, sama membingungkan bagi saya, gurunya. Daripada saya salah simpul, saya tanya kenapa senyum.

Sefty memulai dengan bertanya,’Kenapa Ms memilih membuat tugas dengan Du Recorder atau Screen Cast O Matic, lalu dikumpulkan link google drive atau link you tube-nya dengan cara join link group tugas WA?’

Saya tidak langsung menjawab, rasanya Sefty berulang-ulang menggunakan kata link. Link sini, link sana, saya khawatir mereka jadi link-lunk (hus).

Saya mencoba menjawab dengan gaya bijak dan konseptor nyasar, “Sebagai guru, Ms berkewajiban melibatkan literasi media dalam pembelajaran. Apapun yang kamu gunakan dalam kehidupan sehari-hari diupayakan digunakan pula dalam pembelajaran, sehingga pembelajaran tidak terasa asing.” Para siswa diam. Saya jadi ngeri, takutnya penjelasan tersebut membuat semua yang sudah jelas malah jadi buram.

Para siswa sepertinya tidak terlalu was-was dengan keburaman yang saya munculkan. Idham bertanya lagi, ’Apakah para guru zaman now kepepet juga pakai yang virtual dan digital?’

Saya paham mengapa Idham menggunakan kata kepepet. Hal ini terjadi karena waktu saya mengumumkan siapa yang telah mengumpulkan tugas dengan menggunakan Vysor sehingga percakapan pada LINE dan WA bisa tampil melalui in focus kelas. Saya sebutkan,” Kepepet Ms menggunakan Vysor, seharusnya Ms print outkan agar kalian bisa melihat siapa, jam berapa mengirimakan teks via handphone apapun nama medianya.’

Saya merasa harus berbicara ala orator untuk menjawab Idham supaya meyakinkan, ‘You must use ICT to learn, itu pesan pemerintah. Walalupun harus diakui belum ada ekosistem digital yang jelas untuk pembelajaran. Sedihnya lagi, sejauh ini belum banyak penjelasan juga batasan mengenai apa yang harus guru lakukan untuk mendukung siswa memggunakan teknologi dalam pembelajaran. Kolaborasi guru-siswa dalam penggunaan teknologi dalam kelas belum tertulis dan belum ada petunjuk standar. Ms mengajak kalian menggunakan teknologi yang ada pada hape untuk membuat kalian melihat bahwa produk permbelajaran bahasa tidak melulu tulisan atau percakapan.’

Saya berhenti menjelaskan, rasanya jadi bingung sendiri dengan urusan pelibatan teknologi dalam kelas ini. Jadi saya sudahi penjelasannya dan menunggu apakah ada siswa yang bertanya lagi. Syukurlah tak ada lagi yang bertanya, saya anggap para siswa setuju tugasnya dikumpulkan via groupWA.

Saya bertanya-tanya sendiri ,’Apa guru zaman now itu yang ngajarnya bau teknologi?’

DISCLAIMER
Konten pada website ini merupakan konten yang di tulis oleh user. Tanggung jawab isi adalah sepenuhnya oleh user/penulis. Pihak pengelola web tidak memiliki tanggung jawab apapun atas hal hal yang dapat ditimbulkan dari penerbitan artikel di website ini, namun setiap orang bisa mengirimkan surat aduan yang akan ditindak lanjuti oleh pengelola sebaik mungkin. Pengelola website berhak untuk membatalkan penayangan artikel, penghapusan artikel hingga penonaktifan akun penulis bila terdapat konten yang tidak seharusnya ditayangkan di web ini.

Bergabung bersama komunitas Guru Menulis terbesar di Indonesia!

Menulis artikel, berkomentar, follow user hingga menerbitkan buku

Mendaftar Masuk     Lain Kali